Bacaan Doa Sholat Tahajud Dan Witir Sesuai Cara Nabi



Salah satu waktu mustajab untuk berdoa adalah jika sudah memasuki sepertiga malam terakhir. Diwaktu inilah adalah waktu yang paling utama untuk mendirikan sholat tahajud dan apabila kita berdoa maka Allah SWT menjanjikan akan mengabulkan doa orang-orang yang memintan kepada-Nya.
Bacaan Doa Sholat Tahajud Dan Witir Sesuai Cara Nabi
Sebagaimana diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu, bahwasanya Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الآخِرُ يَقُولُ: مَنْ يَدْعُونِي، فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِي فَأُعْطِيَهُ، مَنْ يَسْتَغْفِرُنِي فَأَغْفِرَ لَهُ

"Allah Subhanahu wa Ta’ala turun ke langit dunia setiap malam, ketika tersisa sepertiga malam terakhir. Kemudian Allah berfirman: Siapa yang berdoa kepada-Ku akan Aku ijabahi doanya, siapa yang meminta-Ku akan Aku beri dia, dan siapa yang minta ampunan kepada-Ku akan Aku ampuni dia." (HR. Bukhari 1145, Muslim 758, Abu Daud 1315, dan yang lainnya)

Diwaktu ini anda bisa memanjatkan doa selama tidak melanggar larangan dalam berdoa. Anda dianjurkan untuk memperbanyak doa memohon ampunan, memohon hidayah, memohon kebaikan dunia akhirat, dan memohon kepada Allah agar dimudahkan segala urusan serta masalah yang anda hadapi.

Doa Sholat Tahajud

Sebenarnya tidak ada doa tertentu yang dipanjatkan setelah sholat tahajud. Anda bisa berdoa dan meminta kepada Allah sesuai dengan hajat dengan bahasa masing-masing. Apakah itu berdoa dengan menggunakan bahasa Arab, Indonesia, ataukah bahasa-bahasa lainnya yang anda pahami.

Waktunya bisa anda lakukan setiap selesai 2 rakaat atau selesai sholat tahajud sebelum witir. Bisa juga ketika sedang sujud, atau menjelang salam sesudah tasyahud.

Adapun bacaan doa khusus dibaca ketika sedang sholat tahajud berjalan. Dan ini biasa dibaca oleh Nabi saat mengawali sholat malamnya yaitu berupa doa iftitah, ini berdasarkan beberapa hadist shahih sebagai berikut.

Dari Abu Salamah bin Abdurrahman bin Auf, beliau bertanya kepada Aisyah radhiyallahu 'anha, "Apa doa yang dibaca oleh Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam ketika mengawali shalat malam beliau?"

Aisyah menjawab: "Beliau memulai shalat malam beliau dengan membaca doa:

اللَّهُمَّ رَبَّ جِبْرِيلَ وَمِيكَائِيلَ وَإِسْرَافِيلَ فَاطِرَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ عَالِمَ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ أَنْتَ تَحْكُمُ بَيْنَ عِبَادِكَ فِيمَا كَانُوا فِيهِ يَخْتَلِفُونَ، اهْدِنِي لِمَا اخْتُلِفَ فِيهِ مِنَ الْحَقِّ بِإِذْنِكَ إِنَّكَ أَنْتَ تَهْدِي مَنْ تَشَاءُ إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ

"Ya Allah, Tuhannya Jibril, mikail, dan israfil. Pencipta langit dan bumi. Yang mengetahui yang gaib dan yang nampak. Engkau yang memutuskan diantara hamba-Mu terhadap apa yang mereka perselisihkan. Berilah petunjuk kepadaku untuk menggapai kebenaran yang diperselisihan dengan izin-Mu. Sesungguhnya Engkau memberi petunjuk kepada siapa saja yang Engkau kehendaki menuju jalan yang lurus." (HR. Muslim 770, Abu Daud 767, Tirmidzi 3420 dan yang lainnya)

Dari Ibnu Abbas radhiyallahu 'anhuma, bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam apabila melakukan shalat di tengah malam, beliau membaca doa iftitah

اَللّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ نُوْرُ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ، وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ قَيِّمُ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ، وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ، أَنْتَ الْحَقُّ، وَوَعْدُكَ الْحَقُّ، وَقَوْلُكَ الْحَقُّ، وَلِقَاؤُكَ الْحَقُّ، وَالْجَنَّةُ حَقٌّ، وَالنَّارُ حَقٌّ، وَالسَّاعَةُ حَقٌّ، اَللّهُمَّ لَكَ أَسْلَمْتُ، وَبِكَ آمَنْتُ، وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ، وَإِلَيْكَ أَنَبْتُ، وَبِكَ خَاصَمْتُ، وَإِلَيْكَ حَاكَمْتُ. فَاغْفِرْ لِيْ مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ، وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ، أَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَأَنْتَ الْمُؤَخِّرُ، أَنْتَ إِلٰهِيْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ أَنْتَ

"Ya Allah, hanya milik-Mu segala puji, Engkau cahaya langit dan bumi serta siapa saja yang ada di sana. Hanya milikMu segala puji, Engkau yang mengatur langit dan bumi serta siapa saja yang ada di sana. Hanya milikMu segala puji, Engkau pencipta langit dan bumi serta siapa saja yang ada di sana. Engkau Maha benar, janji-Mu benar, firman-Mu benar, pertemuan dengan-Mu benar. Surga itu benar, neraka itu benar, dan kiamat itu benar. Ya Allah, hanya kepada-Mu aku pasrah diri, hanya kepada-Mu aku beriman, hanya kepada-Mu aku bertawakkal, hanya kepada-Mu aku bertaubat, hanya dengan petunjuk-Mu aku berdebat, hanya kepada-Mu aku memohon keputusan, karena itu, ampunilah aku atas dosaku yang telah lewat dan yang akan datang, yang kulakukan sembunyi-sembunyi maupun yang kulakukan terang-terangan. Engkau yang paling awal dan yang paling akhir. Engkau Tuhanku. Tiada tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau." (HR. Ahmad 2710, Muslim 769, Ibn Majah 1355).

Dari Abu Said Al-Khudri radhiyallahu 'anhu, bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam ketika bangun malam, beliau bertakbir, kemudian membaca:

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ وَتَبَارَكَ اسْمُكَ، وَتَعَالَى جَدُّكَ، وَلَا إِلَهَ غَيْرَكَ

"Maha Suci Engkau Ya Allah, aku memuji-Mu, Maha Mulia nama-Mu, Maha Tinggi keagungan-Mu, tiada tuhan yang berhak disembah selain Engkau." Kemudian membaca:

لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ

"Tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali Allah" 3 kali

Dilanjutkan dengan membaca:

اللَّهُ أَكْبَرُ كَبِيرًا

"Allah Maha Besar" 3 kali
(HR. Abu Daud 775, Ad-Darimi 1275, dan dishahihkan al-Albani)

Doa Setelah Sholat Witir

Dari Ubay bin Ka'ab radhiyallahu 'anhu, beliau mengatakan:

 كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا سَلَّمَ فِي الْوِتْرِ، قَالَ: سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ 

"Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam setelah salam shalat witir, beliau membaca: SUBHAANAL MALIKIL QUDDUUS." (HR. Abu Daud 1430; dishahihkan al-Albani)

Dalam riwayat Nasa'i dari Abdurrahman bin Abza radhiyallahu 'anhu, terdapat tambahan:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُوتِرُ بِسَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ الْأَعْلَى، وَقُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ، وَقُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ، وَكَانَ يَقُولُ إِذَا سَلَّمَ: «سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ» ثَلَاثًا، وَيَرْفَعُ صَوْتَهُ بِالثَّالِثَةِ

"Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam melakukan witir dengan membaca surat Al-A'la (rakaat pertama), surat Al-Kafirun (rakaat kedua), dan surat Al-ikhlas (rakaat ketiga). Setelah salam, beliau membaca: subhaanal malikil qudduus, 3 kali. Beliau keraskan yang ketiga." (HR. Nasa'i 1732 dan dishahihkan al-Albani)

Disebutkan dalam riwayat Thabrani adanya tambahan:

رَبِّ الْمَلَائِكَةِ وَالرُّوحِ

"Tuhan para malaikat dan ar-Ruh"

Dari Ubay bin Ka'ab radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan: "Di bagian akhir beliau membaca: RABBIL MALAAIKATI WAR-RUUH." (HR. Ad-Daruquthni 1660. Dalam Fatwa islam (no. 14093) dinyatakan: sanadnya shahih, dan disebutkan Ibnul Qoyim dalam Zadul Ma'ad (1/323)).

Kesimpulan:
  • Doa ini dibaca tepat setelah salam shalat witir 
  • Doa ini dibaca tiga kali 
  • Pada bacaan kali ketiga, dikeraskan dan dipanjangkan "Subhaaanal malikil qudduuuuu … ss."
  • Disambung dengan membaca "Rabbil malaaikati war ruuh…" Kalimat: "Subbuuhun qudduusun rabbul malaaikati war ruuh"
Baca Juga:




 
About - Contact Us - Sitemap - Privacy Policy
Back To Top