Benarkah Menahan Marah Adalah Kunci Segala Kebaikan?



Sifat marah merupakan tabiat yang tidak mungkin luput dari diri manusia, karena mereka memiliki nafsu yang cenderung ingin selalu dituruti dan enggan untuk diselisihi keinginannya.


Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda, "Aku ini hanya manusia biasa, aku bisa senang sebagaimana manusia senang, dan aku bisa marah sebagaimana manusia marah"

Dalam sebuah hadits shahih dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, bahwa seorang laki-laki datang menemui Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam untuk meminta nasehat beliau. Orang itu berkata: Berilah wasiat (nasehat) kepadaku. Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Janganlah engkau marah". Kemudian orang itu mengulang berkali-kali meminta nasehat kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam, maka Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam selalu menjawab: "Janganlah engkau marah".

Orang ini datang kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam untuk meminta nasehat yang ringkas dan menghimpun semua sifat baik, lalu Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam menasehatinya untuk selalu menahan kemarahan. Kemudian orang tersebut mengulang permintaan nasehat berkali-kali dan Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam memberikan jawaban yang sama: "Janganlah engkau marah". Ini semua menunjukkan bahwa melampiaskan kemarahan adalah sumber segala keburukan dan menahannya adalah penghimpun segala kebaikan.

Imam Ja'far bin Muhammad berkata: "(Melampiaskan) kemarahan adalah kunci segala keburukan".

Imam Abdullah bin al-Mubarak al-Marwazi, ketika dikatakan kepada beliau: Sampaikanlah kepada kami (nasehat) yang menghimpun semua akhlak yang baik dalam satu kalimat. Beliau berkata: "(Yaitu) meninggalkan (menahan) kemarahan".

Demikian pula imam Ahmad bin Hambal dan imam Ishak bin Rahuyah ketika menjelaskan makna akhlak yang baik, mereka berdua mengatakan: "(Yaitu) meninggalkan (menahan) kemarahan".

Maka perintah Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam dalam hadits di atas: "Janganlah engkau marah" berarti perintah untuk melakukan sebab (menahan kemarahan) yang akan melahirkan akhlak yang baik, yaitu: sifat lemah lembut, dermawan, malu, merendahkan diri, sabar, tidak menyakiti orang lain, memaafkan, ramah dan sifat-sifat baik lainnya yang akan muncul ketika seseorang berusaha menahan kemarahannya pada saat timbul sebab-sebab yang memancing kemarahannya.

Baca Juga: Ini Penjelasan Mengenai Gerakan Shalat Dapat Menyehatkan Tubuh




 
About - Contact Us - Sitemap - Privacy Policy
Back To Top