Belasan Polisi Dijemur Karena Malas Sholat Berjamaah



Ini merupakan suatu pemandangan yang mungkin jarang terjadi. Dimana belasan polisi di Mapolrestabes Surabaya, Jawa Timur, harus menjalani hukuman dengan cara dijemur disiang hari yang cukup terik.

Mereka semua mendapat hukuman karena malas sholat berjamaah. Saat adzan berkumandang, mereka malah tidak ikut berjamaah justru memilih berada di barak.


Hukuman yang dijalani selain dijemur adalah push up, rolling dan merayap. Awalnya, para polisi yang sedang berada di barak itu tidak mengetahui maksud dari perintah dikumpulkannya mereka di halaman tersebut. Meski demikian, mereka hanya bisa mengatakan "siap", saat ada perintah selanjutnya, untuk melakukan push up, rolling, maupun merayap.

Kasat Sabhara Polrestabes Surabaya, Ajun Komisaris Besar Toni S, mengatakan, hukuman itu diberikan untuk meningkatkan disiplin pada seluruh polisi. Sebab, saat itu pada pukul 12.00, sudah terdengar panggilan azan salat zuhur.

Namun, para polisi itu justru tidak segera berangkat ke masjid. "Anggota Dalmas ini malah lebih memilih berada di barak, makanya saya hukum biar mereka jera," kata Toni.

Menurutnya, panggilan azan sebenarnya merupakan salah satu metode dari agama untuk meningkatkan kedisiplinan. Sehingga, apabila terdapat polisi yang tidak menjalankan salat berjamaah saat terdengar azan, padahal sedang tidak menjalankan tugas, maka menurutnya polisi itu sudah mulai mengendur tingkat kedisiplinannya.

Semoga ini bisa menjadi contoh bagi aparat kepolisian yang berada dikota-kota lainnya... Amin...

"Tidak hanya itu, peraturan ini juga merupakan kebijakan dari Pak Kapolrestabes, Komisaris Besar Iman Sumantri, agar anggota bisa menjaga mental dan rohaninya, serta bisa menjadi contoh bagi masyarakat," ujar Toni.

[Sumber: viva.co.id]




 
About - Contact Us - Sitemap - Privacy Policy
Back To Top