Apakah Istri Anda Cerewet? Solusinya Cuma Satu, Yaitu...



Rutinitas pekerjaan menyita sebagian waktu bagi para suami dalam kesehariannya. Kaum adam bahkan lebih banyak menghabiskan waktunya di luar rumah dibandingkan dengan di rumah. Rumah adalah tempat berpulang, kembali dari penatnya dunia kerja. Berkumpul kembali dengan keluarga tercinta.


Namun ketika tiba di rumah, bukanlah ketenangan dan kedamaian yang didapat. Para suami seringkali diceramahi oleh isterinya. Kerasnya suara isteri yang masuk ke gendang telinga, bahkan mampu menambah pusing yang dialami para suami. Menambah masalah. Hanya karena isteri ingin curhat tentang harga cabai yang naik, tentang tetangga yang membuang sampah sembarangan, tentang anak-anak ataupun tentang hal remeh temeh lainnya, bisa memercikkan perkara dan memicu pertengkaran.

Sebuah penelitian yang di publikasi oleh The Journal of Neuroscience, mengatakan bahwa perempuan berbicara menggunakan 20 ribu kata dalam sehari. Bandingkan dengan laki-laki yang hanya menggunakan 7 ribu kata dalam kesehariannya. Hal ini yang membuat para isteri lebih banyak berkicau ketimbang para pria. Tapi fakta seperti itu, tidaklah membuat para suami menjadi maklum akan kondisi isteri. Lantas bagaimana menghadapi isteri anda yang cerewet? Para suami bisa mencermati kisah berikut.

Umar bin Khattab dianugerahi Allah SWT dengan ketegasan sekaligus hati yang lembut. Kisah rumah tangga Umar dapat menggambarkan betapa tinggi budi pekerti sang khalifah dalam menghormati istri.

Syahdan, diceritakan seorang laki-laki datang kepada Umar bin Khattab. Ia hendak mengadukan istrinya karena marah-marah kepadanya. Lelaki tersebut jengkel dan ingin mengadukan kelakuan istrinya kepada Amirul Mukminin.

Setiap kali datang ke rumah Amirul Mukminin, ia tidak pernah bertemu dengannya. Umar bin Khattab selalu telah pergi sebelum ia datang. Suatu ketika, laki-laki itu kemudian datang lagi ke rumah Umar bin Khattab. Sampai di depan rumah, ia tidak langsung mengetuk pintu. Umar justru berdiri di depan.

Lelaki itu pun tertegun sejenak. Secara tak sengaja, ia mendengar sang khalifah sedang dimarahi istrinya. Sang istri terdengar membesar-besarkan masalah yang remeh. Nada suara perempuan itu meninggi. Sang Amirul Mukminin cenderung pasif menghadapi kemarahan istrinya.
Lelaki itu kemudian berkata dalam hati, "Jika seorang Amirul Mukminin saja seperti itu, bagaimana denganku?" Ia

kemudian berbalik hendak pergi. Umar bin Khattab keluar rumah dan melihat tamunya hendak pergi. Ia pun bertanya, "Apa keperluanmu?"

Laki-laki itu kemudian berbalik dan berkata, "Wahai, Amirul Mukminin, aku datang untuk mengadukan perangai buruk istriku dan sikapnya kepadaku. Tapi, aku mendengar hal yang sama pada istrimu," kata lelaki itu.

Umar bin Khattab kemudian tersenyum. Dia pun mengisahkan kepada lelaki itu mengapa Umar yang keras begitu sabar menghadapi istrinya. "Wahai, saudaraku, aku tetap sabar menghadapi perbuatannya karena itu memang kewajibanku."

Alih-alih menghardik istrinya, Umar malah menceritakan betapa besar jasa istrinya dalam kehidupannya di dunia. "Bagaimana aku bisa marah kepada istriku karena dialah yang mencuci bajuku, dialah yang memasak roti dan makananku, ia juga yang mengasuh anak-anakku, padahal semua itu bukanlah kewajibannya," jawabnya.

Umar bin Khattab kemudian menasihati lelaki itu untuk bersikap sabar kepada istrinya karena istrinyalah yang membuat dia tenteram di sampingnya. "Karena istriku, aku merasa tenteram (untuk tidak berbuat dosa). Maka, aku harus mampu menahan diri terhadap perangainya."

"Wahai, Amirul Mukminin, istriku juga demikian," kata lelaki itu. Amirul Mukminin pun menjawab, "Maka, hendaknya engkau mampu menahan diri karena yakinlah hal tersebut hanya sebentar saja," kata Amirul Mukminin.

Jadi wahai para suami, ketika istri anda cerewet dan sering menceramahi anda untuk hal remeh temeh, maka bersabarlah! Wallahualam Bisshawab. [isp]




 
About - Contact Us - Sitemap - Privacy Policy
Back To Top