Tidak Ada Dendam, Kebesaran Hati Buya Hamka Sholatkan Jenazah Sukarno



Dr Haji Abdul Malik Karim Amrullah (Hamka), salah satu ulama besar yang pernah bersitegang dengan Sukarno. Meski menjadi lawan politik, Hamka tidak pernah menyimpan dendam kepada Sukarno, pria yang dianggap sahabat namun pernah mengurungnya di jeruji besi selama dua tahun empat bulan tanpa proses pengadilan. Tuduhan kepada Hamka tidak main-main; terlibat dalam rencana pembuhan.


Anak kelima Buya Hamka, Irfan Hamka, dalam buku "Ayah" menceritakan bagaimana ayahnya bersikap terhadap pemerintahan Sukarno. Dalam suatu acara yang digelar Dewan Kesenian Jakarta pada 1969, Buya Hamka memaparkan dua hal, pertama pelarangan peredaran buku-buku Pramoedya Ananta Toer, dan kedua bagaimana sikapnya terhadap Pramoedya yang menjadi penyebab Hamka dipenjara.

Buya Hamka, tulis Irfan Hamka, tidak pernah menyetujui pelarangan tersebut karena filsafat hidup Buya Hamka adalah cinta. "Kalau tidak suka pada isi sebuah buku, jangan buku itu dilarang, tapi tandingi dengan menulis buku pula, kata beliau," tulis Taufiq Ismail menceritakan sosok Buya Hamka dalam pengantar buku "Ayah".

Hamka Maafkan Pramoedya Ananta Toer

Di sini kebesaran hati seorang Buya Hamka teruji. Ia memaafkan Pramoedya. Padahal, namanya dihancurkan Pramoedya lewat tulisan di surat kabar Bintang Timur yang merupakan media pro-PKI.

Dalam surat kabar ini terdapat kolom seni-budaya bernama Lentera. Kolom itu diasuh Pramoedya.

Dalam kolom itu, sejumlah satrawan yang kontra PKI diserang, seperti HB Jasin, Sutan Takdir Alisjahbana, Trisno Sumardjo, Asrul Sani, Misbach Yusa Biran, Bur Rasuanto, termasuk Buya Hamka. Hamka yang aktif di Muhammadiyah dan Masyumi yang jelas-jelas kontra PKI menjadi sasaran tembak.

Buya kemudian ditahan karena dianggap melanggar UU Anti-Subversif Pempres No. 11. Ia dituding terlibat dalam upaya pembunuhan Sukarno dan Menteri Agama saat itu, Syaifuddin Zuhri. Namanya dihancurkan, perekonomiannya dimiskinkan, kariernya dimatikan dan buku-bukunya dilarang beredar sejak itu.

Bersedia Mengimami Shalat Sukarno

Tetapi, Hamka yang seorang ulama besar Indonesia tidak pernah menyimpan dendam. Bukti shahihnya adalah saat Kafrawi, Sekjen Departemen Agama dan Mayjen Soeryo, ajudan Presiden Soeharto, datang ke rumah Hamka membawa pesan dari keluarga Sukarno pada 16 Juni 1970. Pesannya, Buya Hamka dengan sangat hormat diminta mengimami shalat jenazah Sukarno.

"Jadi beliau sudah wafat?" kata Hamka bertanya kepada Kafrawi.

"Iya Buya. Bapak telah wafat di RSPAD, sekarang jenasahnya telah dibawa ke Wisma Yaso."

"Bila aku mati kelak, minta kesediaan Hamka untuk menjadi imam shalat jenazahku," kata Sukarno berpesan.

Hamka terkejut, pesan tersebut ternyata datang seiring dengan kabar kematian Sukarno. Tanpa pikir panjang, ia kemudian melayat ke Wisma Yaso, tempat jenazah Bung Karno disemayamkan. Sesuai wasiat Sukarno, Buya Hamka pun memimpin shalat jenazah mantan presiden yang pernah menjebloskannya ke penjara itu.

Hamka bahkan memuji Sukarno yang membangun Masjid Baitul Rahim di Istana Negara dan Masjid Istiqlal. Ia pun menyelesaikan tafsir Al-Azhar yang menjadi karya fenomenalnya berkat andil Sukarno. Sebab, tafsir yang mahsyur seantero Asia itu diselesaikan saat ia berada di penjara.

"Saya tidak pernah dendam kepada orang yang pernah menyakiti saya. Dendam itu termasuk dosa. Selama dua tahun empat bulan saya ditahan, saya merasa itu semua merupakan anugerah yang tiada terhingga dari Allah kepada saya, sehingga saya dapat menyelesaikan kitab tafsir Alquran 30 juz. Bila bukan dalam tahanan, tidak mungkin ada waktu saya untuk menyelesaikan pekerjaan itu…"

Perkenalan Sukarno dengan Hamka

Perkenalan Sukarno dan Hamka bermula di Yogyakarta pada Januari 1941 saat selesainya Muktamar Muhammadiyah ke-30. Saat itu Indonesia belum merdeka dan Sukarno menjadi Presiden Indonesia pertama.

Hubungan keduanya kian akrab saat Sukarno diasingkan ke Bengkulu. Hamka diajak H Abdul Karim (Oei Tjing Hin), Konsul Muhammadiyah Bengkulu, seorang tokoh Cina Muslim, untuk menjenguk Sukarno di pengasingan. Dalam pertemuan sekitar dua jam itu, Hamka dan Sukarno menjadi akrab.

Sukarno mengajak Hamka hijrah dari Medan ke Jakarta pada 1946. Saat itu Sukarno sudah menjadi presiden. Tetapi, Agresi Pertama pada 1947 membuat ajakan Sukarno tertunda.

Satu tahun kemudian, Sukarno mengunjungi Hamka di Buktitinggi, Sumatra Barat. Dalam lawatannya itu, Hamka menghadiahkan Bung Karno sebuah puisi berjudul "Sansai juga aku kesudahannya".

Putusnya Tali Silaturahim Bung Karno dan Hamka

Hamka benar-benar hijrah ke Jakarta pada 1949, setelah penyerahan kedaulatan. Ia memboyong keluarganya ke Ibu Kota.

Sukarno yang mengagumi Hamka meminta sahabatnya itu memberikan wejangan tentang rahasia Isra dan Miraj di Istana Negara pada peringatan Isra dan Miraj Nabi Muhammad SAW. Hamka berulang kali diminta Sukarno mengimami shalat saat acara-acara besar, seperti Shalat Idul Fitri pada 1951 yang digelar di Lapangan Banteng.

Keakraban keduanya mulai merenggang saat Hamka terpilih menjadi anggota Konstituante. Perbedaan ideologi memaksa keduanya bersebrangan.

Hamka yang aktif di Partai Masyumi dan PP Muhamadiyah bersama fraksi Partai Islam memperjuangkan negara berdasarkan Islam. Sementara Sukarno keukeuh mempertahankan negara berdasarkan Pancasila. Hubungan tali silaturahim keduanya pun terputus.

Sukarno Perintahkan Penangkapan Hamka

Bertahun-tahun tidak berjumpa, keduanya dipertemukan di sebuah acara kematian. Pada 1962, Hamka mengiringi Mohammad Yamin dari mulai sakaratul maut hingga ke liang lahat, bertemu dengan Sukarno yang datang melayat.

Tetapi, pertemuan itu tidak menyelesaikan masalah. Dua tahun setelahnya Hamka ditangkap atas perintah Sukarno.

Irfan mengatakan keluarganya terpukul dengan penangkapan Hamka. "Betapa beratnya penderitaan kami sepeninggal ayah yang ditahan," ujar Irfan.

"Buku-buku karangan ayah dilarang. Ayah tidak bisa lagi memenuhi undangan untuk berdakwah. Pemasukan uang terhenti," cerita Irfan.

"Untuk menyambung hidup, ummi mulai menjual barang dan perhiasan. Ayah baru bebas setelah Pemerintahan Sukarno jatuh, digantikan oleh Soeharto. Ayah kembali melakukan kegiatan seperti sebelum ditahan Sukarno." [rpk]




 
About - Contact Us - Sitemap - Privacy Policy
Back To Top