Allahu Akbar! Cara Erdogan Lolos Dari Bidikan Pesawat Jet Tempur F-16 Saat Kudeta



Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan naik pesawat jet pribadi (type Gulfstream 4) saat terbang pulang dari Marmaris ke Istanbul, Jumat (15/7), beberapa jam setelah kudeta militer berlangsung dan dibidik oleh dua pesawat jet tempur F-16. Namun, pesawat Erdogan tiba-tiba menyelinap hilang dari bidikan jet tempur F-16 yang dipiloti militer pengkudeta.


Dua jet tempur F-16 yang membidik pesawat jet mewah Erdogan Gulfsream 4 sejatinya sudah siap dengan tembakan rudal Sidewinder. Namun, pilot pengkudeta tidak sempat menembakannya dalam momen langka yang hanya beberapa menit itu.

Arda Mevlutoglu, seorang wartawan Turki yang mengkhususkan diri di bidang militer memberikan analisa lolosnya Erdogan dari upaya pembunuhan oleh jet-jet tempur canggih itu.

Menurutnya, pilot Presiden Erdogan sudah mempunyai rencana cerdik. Sang pilot, katanya, mengalihkan transponder radio pesawat untuk dicocokkan dengan sebuah pesawat sipil, sehingga pesawat Gulfstream secara efektif "menyamar" sebagai pesawat sipil. Hal ini terjadi, karena saat itu langit di dekat Istanbul juga ramai lalu lalang pesawat sipil atau pesawat komersial.

Pesawat pribadi yang ditumpangi Presiden Erdogan Gulfstream 4 dengan kode TC-ATA disamarkan oleh sang pilot sebagai pesawat penerbangan komersial Turkish Airlines dengan kode penerbangan THY 8456 (kode penerbangan Turki adalah THY = Türk Hava Yolları/Turkish Airlines).

Ketika penyamaran itu sukses, muncul pesawat-pesawat tempur yang dipiloti pasukan loyalis Erdogan. Pilot tempur itu lantas mengejar dua pesawat jet tempur F-16 pemberontak yang sempat membidik pesawat Erdogan.

Erdogan sendiri ketika ditanya soal ancaman penembakan jatuh pesawatnya saat kudeta, menolak menjelaskan “tipu muslihat” pilot pesawatnya. Dia hanya berujar bahwa hanya ada “kecelakaan komunikasi”.

Setelah Erdogan lolos dari upaya pembunuhan, para pasukan loyalisnya membalas dengan menyerang pesawat-pesawat pemberontak. Laporan sejumlah media Turki menyebut pilot-pilot loyalis Erdogan menembak jatuh helikopter pemberontak dan mengebom landasan pacu untuk mencegah pesawat pemberontak lainnya melakukan lepas landas.

Ada beberapa contoh dalam sejarah kudeta militer di mana pesawat tempur canggih memainkan peran penting. Kini, pasca-kudeta militer gagal, Angkatan Udara Turki -salah satu yang terbesar dan paling modern di Eropa- dalam proses perombakan besar-besaran/pembersihan dari para pengkhianat, dimana dalam kudeta militer Turki unit Angkatan Udara merupakan unsur terbesar pengkudeta. Bahkan komando kudeta adalah Akin Ozturk yang merupakan mantan Panglima Angkatan Udara Turki.

"Tampaknya para pemberontak sangat teratur, terutama di Angkatan Udara," kata Arda Mevlutoglu, mengacu pada langkah militer Turki yang memilih opsi Angkatan Udara sebagai “motor” kudeta, kepada The Daily Beast, Selasa (19/7/2016).


Pasukan Anti-Erdogan setidaknya menguasai empat jet tempur F-16, empat KC-135 tanker udara, sepasang helikopter Blackhawk, enam pesawat angkuat C-160 dan C-130 dan banyak pesawat militer lain. Data ini belum termasuk laporan 42 helikopter militer Turki yang hilang dari markas dan sejumlah kapal Angkatan Laut yang bertugas di Laut Merah.

Ahli penerbangan Italia, David Cenciotti, menuliskan analisa situasi lalu lintas kontrol udara Ankara dan sekitarnya saat kudeta pecah, dalam sebuah blog di The Aviationist. Menurutnya, pukul 22.00 pada malam hari tanggal 15 Juli 2016, sepasang jet tempur F-16 bersenjata telah lepas landas dari pangkalan udara Akinci, sebelah utara dari Ankara.

Pengendali lalu lintas udara, tampaknya berpihak pada pemberontak, dengan berkomunikasi via radio dengan rekannya di bandara Esenboga di Ankara. Menurutnya, ketika jet-jet F-16 pemberontak terbang tinggi di atas Ankara, koordinasi dengan kontrol lalu lintas udara lokal tidak akan mungkin terjadi.

Sumber:
  • https://theaviationist.com/2016/07/18/exclusive-all-the-details-about-the-aerial-battle-over-turkey-during-the-military-coup/
  • https://theaviationist.com/2016/07/16/turkish-f-16-patrolling-the-skies-near-ankara-could-be-tracked-online/
  • http://international.sindonews.com/read/1124803/43/begini-cara-erdogan-lolos-dari-pembunuhan-f-16-saat-kudeta-1468988374




 
About - Contact Us - Sitemap - Privacy Policy
Back To Top