Pelaku Bom Bunuh Diri di Madinah Tidak Diakui Ayahnya Sebagai Anak



Ayah dari Nayer Musallam Hammad Al-Nijeidi Al Bluwi, 26, sangat terpukul dan tidak mengakui anaknya itu.

Foto ayah dari Nayer Musallam

"Saya merasa sangat sedih dan berduka atas kejahatan keji yang dilakukan oleh anak saya di Madinah dekat Masjid Nabawi. Saya dengan ini menyatakan bahwa kejahatan ini tidak mewakili saya, juga tidak mewakili suku kami.

"Kita semua setia pada  pemerintah dan mengutuk  semua tindakan teroris. Anakku Fahad juga tidak mengakui saudaranya," kata sang ayah dalam sebuah pernyataan kepada Okaz.

Nayer bekerja sebagai  Penjaga Perbatasan tiga tahun yang lalu dan diberhentikan dari jabatannya, kata ayahnya. Dia tinggal di Tabuk selama beberapa waktu dan digunakan untuk mengunjungi rumah keluarga.

Ia tinggal di rumah keluarganya selama bulan Syakban dan Ramadan dan menghilang pada tanggal 25 Ramadan tanpa berkata apa-apa.

Pada malam kepergiannya dia mengatakan kepada ayahnya bahwa ia bepergian ke Makkah dan tidak memberikan informasi lebih lanjut.

Serangan teroris yang dilakukan oleh Nayer, yang memiliki riwayat penyalahgunaan obat, menewaskan empat petugas keamanan di sekitar Masjid Nabawi.

Warga swasta Abdulrahman Al-Juhani, salah satu petugas keamanan yang tewas dalam serangan itu, adalah satu-satunya pencari nafkah keluarga dari sembilan anggota keluarga.

Satu hari sebelum serangan itu, ia meminta anggota keluarganya untuk berkumpul di rumah di mana dia memberi ibunya gelang emas sebagai hadiah. Ia aktif dalam memberikan amal dan membantu orang miskin.

Dia juga membeli mobil untuk ibunya sebelum kematiannya. Dia melakukan apa saja untuk menyenangkan ibunya dan membuatnya bahagia.

[Sumber: riaupos.co]




 
About - Contact Us - Sitemap - Privacy Policy
Back To Top