SEBARKAN! Muslim yang Memilih Pemimpin Orang Kafir Predikatnya Adalah MUNAFIK, Ini Allah yang Bilang Lho?!



Allah Subhana wa ta'ala telah menyebutkannya di dalam Alquran bahwa orang-orang yang mengambil atau menjadikan orang-orang kafir sebagai pemimpin-pemimpin mereka, Allah memberinya predikat gelar MUNAFIK!


Mari simak firman Allah Subhana wa ta'ala dalam surah An-Nisa 138 sampai 145:

Kabarkanlah kepada orang-orang munafik bahwa mereka akan mendapat siksaan yang pedih, (138) 

[yaitu] orang-orang yang mengambil dan menjadikan orang-orang kafir sebagai pemimpin-pemimpin mereka dengan meninggalkan orang-orang mu'min. Apakah mereka mencari kekuatan di sisi orang kafir itu? Maka sesungguhnya semua kekuatan kepunyaan Allah. (139) 

Dan sungguh Allah telah menurunkan kepada kamu di dalam Al Qur'an bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diperolok-olokkan [oleh orang-orang kafir], maka janganlah kamu duduk beserta mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena sesungguhnya [kalau kamu berbuat demikian], tentulah kamu serupa dengan mereka. Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan semua orang-orang munafik dan orang-orang kafir di dalam Jahannam, (140) 

[yaitu] orang-orang yang menunggu-nunggu [peristiwa] yang akan terjadi pada dirimu [hai orang-orang mu’min]. Maka jika terjadi bagimu kemenangan dari Allah mereka berkata: "Bukankah kami [turut berperang] beserta kamu?" Dan jika orang-orang kafir mendapat keberuntungan [kemenangan] mereka berkata: "Bukankah kami turut memenangkanmu, dan membela kamu dari orang-orang mu’min?" Maka Allah akan memberi keputusan di antara kamu di hari kiamat dan Allah sekali-kali tidak akan memberi jalan kepada orang-orang kafir untuk memusnahkan orang-orang yang beriman. (141) 

Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka. Dan apabila mereka berdiri untuk shalat mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya [dengan shalat] di hadapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali. (142) 

Mereka dalam keadaan ragu-ragu antara yang demikian [iman atau kafir]: tidak masuk kepada golongan ini [orang-orang beriman] dan tidak [pula] kepada golongan itu [orang-orang kafir]. Barangsiapa yang disesatkan Allah, maka kamu sekali-kali tidak akan mendapat jalan [untuk memberi petunjuk] baginya. (143) 

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang kafir menjadi wali dengan meninggalkan orang-orang mu’min. Inginkah kamu mengadakan alasan yang nyata bagi Allah [untuk menyiksamu]? (144) 

Sesungguhnya orang-orang munafik itu [ditempatkan] pada tingkatan yang paling bawah dari neraka. Dan kamu sekali-kali tidak akan mendapat seorang penolongpun bagi mereka. (145)

Lihat video penjelasannya dari Ustadz Khalid Basalamah berikut ini...


[Sukasaya.com]




 
About - Contact Us - Sitemap - Privacy Policy
Back To Top